Sunday, April 14, 2024
spot_img

Alami Masalah Kejiwaan usai Kecelakaan, Pria di Sungai Pinyu Terpaksa di Rantai

Hi!Pontianak – Mur, salah seorang warga Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, kakinya telah dirantai sejak beberapa tahun lalu.

Mur terpaksa dirantai kakinya, karena masalah kejiwaan yang dialaminya. Meskipun sudah tidak bisa berjalan dan hanya mengesot, Mur dikhawatirkan akan berjalan jauh. Serta sewaktu-waktu bisa mengganggu orang lain.

“Biasa suka mengamuk. Kemudian kalau dibiarkan, meski jalannya mengesot, bisa pergi sampai ke Sungai Pinyuh,” ungkap adik angkat Mur, Kurnia Sari, kepada awak media, Rabu, 27 Juli 2022.

Mur mulai mengalami masalah kejiwaan, setelah mengalami kecelakaan bersama ayahnya pada 2008. Ayahnya meninggal di lokasi kecelakaan. Sedangkan Mur, harus dirawat di rumah sakit hingga selama 2 bulan, bahkan menjalani 2 kali operasi.

“Waktu itu kecelakaan sama bapak. Bapak langsung meninggal, dan abang dirawat di rumah sakit. Bahkan sempat 2 kali di operasi,” ujar Kurnia.

Kondisi Mur semakin parah sejak ibunya meninggal pada 2016. Sehingga sampai saat ini hanya Kurnia, dibantu warga setempat, yang merawat Mur sehari-hari.

“Itulah, kondisinya semakin parah setelah ibu meninggal. Karena tidak ada yang merawat, maka sampai harus dirantai,” kata Kurnia.

Saat ini, Mur tinggal sendiri di rumah mendiang orang tuanya. Meksi terikat dengan rantai yang panjangnya sekitar 5 meter, Mur masih bisa makan dan mandi sendiri.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -spot_img

Most Popular